Iklan

Apakah Membaca Berita Buruk Bahaya bagi Kesehatan Mental?

Sunday, April 26, 2020, April 26, 2020 WIB Last Updated 2020-06-18T06:28:17Z

GO1NEWS.COM | Mengikuti perkembangan berita memang penting, terutama terkait dengan informasi terkini tentang kesehatan. Walau demikian, konsumsi berita berlebihan bisa berpengaruh pada fisik, emosi, dan kesehatan mental.

Para ahli mengingatkan, berita atau informasi negatif yang terus menerus kita terima dapat meningkatkan kadar stress dan kecemasan. Gejala stress yang mungkin tidak kita sadari misalnya saja susah tidur, tidak nafsu makan, takut dan cemas dengan kesehatan kita dan orang-orang tercinta, serta sulit berkonsentrasi.

Stres tersebut bisa dipicu oleh berita tentang Covid-19 yang kita ikuti setiap hari, setiap jam, bahkan setiap menit. Bisa dari televisi, internet, atau pun media sosial dan grup percakapan.

“Sayangnya banyak berita-berita yang kita konsumsi setiap hari tidak dilaporkan dengan cara untuk mencegah orang tidak kecanduan,” kata psikolog Logan Jones.

Karena berita-berita utama yang sensasional, menurut Jones, banyak media yang akhirnya hanya fokus untuk mealporkan bencana dan jarang mengangkat berita positif.

“Sering mengonsumsi berita semacam itu, baik aktif atau pasif, bisa sangat toksik, dan apa yang kita baca itu berpengaruh pada mood,” katanya.

Bahkan menurutnya, berita yang kita dengar di latar belakang, juga tetap berpengaruh pada emosi.

Menurut psikolog Annie Miller, paparan informasi negatif dalam jangka panjang akan memengaruhi otak, sebab ketika kita mengalami perasaan terancam otak akan mengaktifkan respon melawan atau meninggalkan, dan sistem dalam tubuh langsung bereaksi.

“Paparan berita negatif akan mengaktifkan sistem saraf, membuat tubuh melepaskan hormone stres. Lalu, kita akan mengalami respon stress lebih sering,” ujar Miller.

Gejala fisik yang paling sering adalah kelelahan, kecemasan, depresi, dan susah tidur.


Jaga keseimbangan

Seperti banyak hal lain, kunci untuk menjaga kesehatan adalah keseimbangan. Mengikuti informasi terkini memang penting, tetapi pilihlah sumber berita paling terpercaya dan kredibel serta menyuguhkannya secara seimbang.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) informasi yang paling kita butuhkan saat ini adalah bagaimana cara melindungi kesehatan diri dan keluarga.

Untuk mencegah dampak buruk berita negatif, ambilah jeda dari menonton, mendengar, atau membaca berita. Buat batasan waktu untuk mencari informasi terkini dari media arus utama atau pun media sosial.

Miller tidak menyarankan membaca berita sebelum tidur supaya kita tak semakin khawatir.

Jika membaca atau menonton berita membuat gejala kecemas atau depresi timbul, hindari sama sekali. Sebagai gantinya tanyakan pada teman atau keluarga tentang informasi terkini yang Anda butuhkan.

Menurut Jones, konsumsi berita yang positif bukan berarti menghindari realitas, tetapi tentang menciptakan batasan.

“Buat batasan dengan meyakinkan diri bahwa berita-berita bencana itu tidak berpengaruh pada diriku dan tidak mengatur hidupku,” katanya.

Bagi mayoritas orang, mengetahui informasi terbaru setiap hari sangat penting. Untuk menghindari perasaan takut dan cemas yang sering timbul, lakukan kegiatan yang menyenangkan setelahnya, misalnya melakukan hobi, berbicara dengan teman atau keluarga.

“karena situasinya serba tidak pasti, kita butuh pengalih perhatian yang sehat saat ini untuk tetap menjejak dan tak gampang goyah,” katanya. (SS)
Komentar

Tampilkan

Terkini

SELEBRITI

+