Iklan

Dua Bulan Hilang, Jurnalis Wuhan Muncul Lagi Malah Beberkan Fakta ini

Friday, April 24, 2020, April 24, 2020 WIB Last Updated 2020-06-18T06:28:38Z

GO1news.com | Seorang citizen journalist Tiongkok yang hilang selama hampir dua bulan setelah memposting video dari Wuhan selama wabah koronavirus telah muncul kembali.

Melansir Theguardian.com, Li Zehua mengatakan dia ditahan dan dikarantina oleh polisi Tiongkok setelah melaporkan Covid-19. Li Zehua adalah satu dari tiga jurnalis Tiongkok yang melaporkan kondisi kota di Wuhan selama beberapa minggu terburuk sejak serangan epidemi.

Dia terakhir terlihat pada 26 Februari setelah memposting video di mana dia dikejar oleh sebuah mobil jenis SUV putih dan live-stream selama berjam-jam yang berakhir ketika beberapa agen memasuki apartemennya.

Dalam sebuah video yang diposting pada akun YouTube Weibo dan Twitter Li mengatakan pada 26 Februari, tiba-tiba sebuah mobil SUV putih berhenti di depannya saat dia sedang mengemudi di distrik Wuchang di Wuhan dan orang-orang di dalam mobil tersebut berteriak agar dia berhenti. Li panik dan kabur dari kejaran mobil tersebut sembari merekam video dan dia unggah di hari itu.

Setelah kembali ke apartemennya, ia melihat polisi dan staf berseragam dengan pakaian pelindung mengetuk pintu tetangga-tetangganya. Li mematikan lampu dan duduk diam di depan komputernya selama berjam-jam, menunggu. Tiga jam kemudian, pintunya ikut diketuk.

Setidaknya ada tiga pria memasuki apartemennya, mengaku diri mereka sebagai keamanan publik. Li kemudian pergi bersama mereka ke kantor polisi setempat di mana dia diberi tahu bahwa dia sedang diselidiki dengan tuduhan mengganggu ketertiban umum.

Polisi kemudian mengatakan mereka tidak akan menuntutnya tetapi karena dia (Li) telah mengunjungi "daerah epidemi sensitif" maka perlu menjalani karantina.

Li menyerahkan perangkatnya (kamera) kepada seorang temannya, kemudian menghabiskan bulan berikutnya di karantina di Wuhan dan kemudian di kota kelahirannya di provinsi lain.

Dia disediakan makan tiga kali sehari, diawasi oleh penjaga keamanan dan dapat menonton berita CCTV's Evening.

“Sepanjang waktu, polisi bertindak secara sipil dan legal, memastikan saya beristirahat dan makan. Mereka benar-benar peduli padaku, ”katanya.

Li mengatakan dia dibebaskan pada 28 Maret dan telah menghabiskan waktu bersama keluarganya. Dia berharap mereka yang menderita selama epidemi cepat pulih. "Semoga Tuhan memberkati Tiongkok dan orang-orang di dunia bersatu."

Dalam video terbarunya, nada bicara Li terlihat berbeda, datar dan netral. Li, yang telah bekerja untuk penyiar negara bernama CCTV, pergi ke Wuhan untuk melaporkan krisis setelah jurnalis dan aktivis warga lainnya Chen Qiushi menghilang.

Dalam videonya, ia melaporkan upaya komite lingkungan setempat untuk menutupi infeksi baru dan mewawancarai warga yang sakit. Dia mengunjungi krematorium di mana seorang pekerja mengatakan orang dibayar lebih banyak untuk mengangkut mayat.

Pada saat itu Li berkata: “Saya tidak ingin diam, atau menutup mata dan telinga saya. Bukannya saya tidak bisa memiliki kehidupan yang menyenangkan, dengan istri dan anak-anak. Saya bisa. Saya melakukan ini karena saya berharap lebih banyak anak muda dapat, seperti saya, berdiri. "

Namun, dalam menutup videonya pada hari Rabu, Li mengutip satu baris dari teks Konfusianisme tentang tetap setia pada keyakinan seseorang. “Hati manusia tidak dapat diprediksi, gelisah. Afinitasnya dengan apa yang benar itu kecil. Bersikap diskriminatif, bersatulah agar Anda bisa berpegang teguh, ”katanya. (su)
Komentar

Tampilkan

Terkini