Iklan

Harga Minyak Dunia Anjlok, Banyak Perusahaan Pangkas Produksinya

Monday, April 27, 2020, April 27, 2020 WIB Last Updated 2020-06-18T06:28:00Z

GO1NEWS.COM | Industri energi dunia merasakan pukulan besar ketika pada 20 April harga minyak berjangka AS jatuh ke minus 38 dollar AS per barel, catatan yang tak pernah terpikirkan sebelumnya.

Hampir 40 tahun dalam sejarahnya, harga minyak berjangka AS tak pernah turun di bawah 10 dollar AS per barel.

Hanya dalam beberapa bulan sejak pandemi virus corona telah berimbas pada penurunan permintaan bahan bakar karena miliaran orang membatasi perjalanan.

Bahkan, tempat penyimpanan minyak di Amerika Serikat tak lagi dapat menampung pasokan yang terus bertambah.

"Apa yang terjadi dalam kontrak berjangka beberapa hari yang lalu mengindikasikan hal-hal mulai memburuk lebih awal dari yang diharapkan," kata Frederick Lawrence, Wakil Presiden Bidang Ekonomi dan Hubungan Internasional di Independent Petroleum Association of America, dilansir dari Reuters, Senin (27/4/2020).

"Orang-orang mendapat pemberitahuan dari perusahaan jaringan pipa yang mengatakan mereka tidak bisa mengambil minyak mentah lagi," sambungnya.

Penyusutan nilai minyak

Bukti penyusutan nilai minyak banyak beredar di seluruh dunia minggu lalu.

Di Rusia, salah satu produsen top dunia, industri sedang mempertimbangkan untuk melepas minyaknya ke pasaran.

Raksasa minyak Norwegia Equinor memangkas dividen kuartalannya menjadi dua pertiga. Minggu depan, perusahaan minyak terbesar dunia termasuk Exxon Mobil Corp, BP PLC dan Royal Dutch Shell PLC akan menyampaikan laporan pendapatannya.

Mereka semua diharapkan merinci pemotongan pengeluaran tambahan dan investor akan mengawasi dengan cermat bagaimana perusahaan-perusahaan itu berencana mengelola dividen.

Miliarder AS Harold Hamm, pemilik Continental Resource Inc, mengirim anak buahnya ke ladang di Oklahoma dan North Dakota pada pertengahan minggu lalu untuk menutup sumur secara tiba-tiba.

Pihak perusahaan juga menyatakan tidak dapat melakukan pengiriman minyak mentah ke pelanggan karena ekonomi yang buruk.

Keputusan Continental tersebut mengejutkan banyak pihak sekaligus memantik respon tajam dari kelompok industri kilang minyak.

Opsi menghentikan produksi

Di seluruh dunia, pemerintah dan perusahaan sedang bersiap untuk menutup produksi, bahkan banyak yang sudah melakukannya.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya telah berkomitmen untuk mencatat pemangkasan 10 juta barel pasokan harian.

Arab Saudi telah mengatakannya dan anggota OPEC lainnya siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut.

Begitu buruknya kondisi saat ini, bahkan jika OPEC menghentikan produksinya pun pasokan mungkin masih melebihi permintaan.

Lebih dari 600.000 barel per hari dalam pengurangan produksi telah diumumkan di Amerika Serikat, bersama dengan 300.000 barel per hari penutupan lainnya di Kanada.

Petrobras yang dikelola pemerintah Brasil telah mengurangi produksi sebesar 200.000 barel per hari.

Sementara itu, Azerbaijan juga memangkas produksi minyak untuk pertama kalinya.

"Kami belum pernah melakukannya sejak mereka datang ke negara itu pada tahun 1994 dan menandatangani kontrak abad ini," kata seorang pejabat senior Azeri kepada Reuters.

Pada Kamis (23/4/2020), peneliti energi Kpler mengatakan penyimpanan onshore di seluruh dunia sekarang sekitar 85 persen telah penuh.

Badan Energi Internasional (IEA) memperkirakan, permintaan diperkirakan turun 29 juta barel per hari di bulan April.

IEA juga memperkirakan konsumsi akan meningkat di bulan Mei mendatang, tetapi para peneliti memperingatkan bahwa ekspektasi terhadap penurunan 12 juta barel per hari dalam permintaan tahun ke tahun mungkin terlalu optimistis. (ss)
Komentar

Tampilkan

Terkini