Iklan

Silk EV-Hongqi Kerja Sama Produksi Mobil Sport

Sunday, April 26, 2020, April 26, 2020 WIB Last Updated 2020-06-18T06:28:12Z
Hypercar Hongqi di pameran otomotif Frankfurt Motor Show 2019. (Carscoops)
Go1News.com, Jakarta - Silk EV, perusahaan rekayasa dan desain yang berbasis di Amerika Serikat, berinvestasi 10 miliar yuan (setara Rp 21,74 triliun kurs saat ini Rp 2.174 per yuan) di Cina selama lima tahun ke depan. Investasi itu ditanam di Hongqi, produsen mobil premium di bawah naungan Grup FAW. 

Investasi ini akan mendorong produksi mobil sport pertama di bawah merek Hongqi, sebuah merek premium di bawah FAW Group, menurut CCTV seperti dilansir ChinaDaily.com.cn, Minggu, 26 April 2020.

Perusahaan akan mendirikan usaha patungan dengan FAW dan membangun basis manufaktur untuk memproduksi dan merakit mobil sport seri S Hongqi, menurut sebuah memorandum yang ditulis pada hari Kamis, 23 April 2020, melalui konferensi video.

Silk EV adalah perusahaan rekayasa dan desain otomotif yang beroperasi di Amerika Serikat, Italia, dan Cina, menurut situs webnya. Sebelum Hongqi, Silk EV telah membentuk kemitraan dengan merek-merek seperti Bugatti, Porsche, Ferrari dan Lotus, katanya.

Jonathan Krane, Chairman perusahaan asal AS itu, mengatakan provinsi Jilin, tempat FAW berkantor pusat, memiliki industri otomotif yang sehat serta cadangan profesional yang berlimpah dan ia yakin akan program mobil sport Hongqi.

Hongqi membuat gebrakan ketika memamerkan prototipe mobil sport di Frankfurt Auto Show di Jerman September 2019. Model, yang disebut S9, menawarkan kecepatan maksimum 400 kilometer per jam dan akselerasi dari titik 0 hingga 100 kilometer dalam waktu 1,9 detik. Mobil ini dilengkapi dengan sistem hybrid V8T yang baru dikembangkan dengan daya maksimum 1.400 tenaga kuda.

Hongqi juga memamerkan kendaraan Sport Utility Vehicle (SUV) yang seluruhnya bertenaga listrik dengan nama E115 di pameran itu. Menariknya, E115 diklaim sebagai mobil otonom level 4 dan memiliki jarak tempuh 600 kilometer dengan sekali pengisian daya. 

SUV baru Hongqi E115 memiliki garis desain dari Rolls-Royce. Sumber: kolesa.ru
Gubernur Jilin, Jing Junhai, mengatakan perjanjian itu menunjukkan kepercayaan dan ketulusan dalam memperdalam kerja sama dan menandai tahap baru untuk produksi mobil sport Hongqi pertama, menurut Jilin Fabu, portal berita online provinsi tersebut.

Jing berharap para pihak akan mendirikan usaha patungan secepat mungkin untuk mulai bekerja di jalur produksi dan pusat pengembangan.

Dia juga mendesak kedua belah pihak untuk bekerja pada pengembangan, produksi dan pembangunan merek untuk kesuksesan bersama.

Hongqi, yang didirikan pada tahun 1958, adalah salah satu merek mobil Tiongkok pertama. FAW memulai kampanye pada awal 2018 untuk merevitalisasi, bertekad untuk menjadikannya perusahaan otomotif nomor 1 di negara ini dan terkenal secara global.

Sebanyak 17 model baru diharapkan akan diluncurkan hingga tahun 2025, termasuk model energi baru dan SUV, menurut FAW.

Pekan lalu, perusahaan itu memulai pembangunan pabrik kendaraan energi baru di Changchun, ibukota provinsi Jilin, yang diperkirakan akan menyelesaikan konstruksi pada 2022 dan menghasilkan 200.000 kendaraan setiap tahunnya.

Selama kuartal pertama tahun ini, Hongqi memproduksi 21.300 kendaraan, mengalami peningkatan 74 persen secara tahunan, meskipun pandemi virus corona mewabah.

Tahun lalu, penjualan Hongqi mencapai 100.000 unit, dua kali lipat dari target. Merek mengatakan akan berusaha untuk mencapai penjualan tahunan 200.000 unit tahun ini, 400.000 unit pada tahun 2022 dan melebihi 600.000 unit pada tahun 2025. (tempo)
Komentar

Tampilkan

Terkini

SELEBRITI

+